Home / BERITA UTAMA

Kamis, 3 Desember 2020 - 23:40 WIB

Wakapolsek Helvetia Difitnah Gelapkan Mobil dan Pemerasan

MEDANPASTI

Kepala Kepolisian Sektor (Kapolsek) Medan Helvetia, Kompol Pardamean Hutahean, angkat bicara soal dilaporkannya Waka Polsek Medan Helvetia, AKP Dedy Kurniawan, ke Divpropam Mabes Polri atas dugaan tindak pidana perampasan mobil dan pungutan liar.

Menurutnya, laporan terhadap Waka Polsek Medan Helvetia yang diduga melakukan perampasan dan penahanan satu unit mobil Pajero Sport warna hitam nomor polisi BM 1716 ME tidak benar.

Pardamean menerangkan, penangkapan mobil itu atas laporan dari masyarakat tentang adanya peredaran kendaraan bodong. Dari laporan itu, personil Reskrim langsung melakukan penyelidikan dan berhasil mengamankan satu unit Mobil Pajero Sport B 1600 PM milik MJ.

“Nah, saat dilakukan pemeriksaan plat yang digunakan mobil itu tidak terdaftar di Samsat sehingga penyidik menyatakan kendaraan itu bodong dan langsung membuat laporan model A,” akunya saat dikonfirmasi wartawan, Rabu (2/12) malam.

Pardamean juga membantah bahwa saat dilakukan penangkapan terhadap mobil Pajero Sport itu menggunakan laporan polisi tidak terregister alias LP bodong serta adanya pungutan liar uang senilai Rp200 juta.

“Laporannya jelas dan sudah ditangani penyidik. Lalu, soal uang Rp200 juta juga tidak ada diterima,” tegas mantan Wakasat Res Narkoba Polrestabes Medan tersebut.

Disingung mengenai bahwa mobil yang diamankan itu digunakan untuk kepentingan pribadi Waka Polsek Medan Helvetia, Pardamean kembali membantah tuduhan tersebut.

“Tidak ada mobil Pajero yang kita amankan itu digunakan. Sampai saat ini kendaraannya masih terparkir di mako, silakan saja dicek sendiri,” cetusnya sembari menambahkan dirinya bersama Waka Polsek Helvetia siap menghadapi laporan pengaduan ke Divpropam Mabes Polri tersebut.

“Kita siap menghadapi tuduhan keji ini di Mabes Polri. Sebab,kami melakukan penangkapan sesuai SOP,” jelas Pardamean.

Sementara itu, saat dikonfirmasi soal tuduhan terhadapnya, Waka Polsek Medan Helvetia, AKP Dedi Kurniawan, mengaku tidak merasa terganggu dengan tudingan itu karena dia merasa tak berbuat salah.

Saat ditanya apakah akan menggugat balik karena pencemaran nama baik, Dedi pun mengatakan tidak berfikiran jauh ke arah sana.

“Kecuali nanti ada perintah pimpinan, saya akan jalankan apa yang diperintahkan,” ujar lulusan Akpol 2008 itu.

Diketahui, pemilik Pajero Sport bodong berinisial MJ yang melaporkan Waka Polsek Medan Helvetia itu sebelumnya pernah ditangkap dan diadili di Pengadilan Negeri Medan karena terlibat sebagai sindikat penggelapan mobil mewah jaringan Nova Zein. (Ung)

Share :

Baca Juga

BERITA UTAMA

Asner Silalahi, Sang “Penakluk” Para Ketua (Bagian-2)

BERITA UTAMA

Ngapain…! ADK Tanjung ke Pelosok Kampung Simalungun?

BERITA UTAMA

Asner Silalahi Mirip Gaya Hulman, Hefriansyah Noor hanya Pencitraan

BERITA UTAMA

Dua Tahun Ijasah Tak Keluar, Asner jadi Harapan Baru Wali Murid SD Taman Asuhan

BERITA UTAMA

Cuci Gudang “Pejabat Kolom Kosong” Pemko Siantar: Ini Kata Wali Kota

BERITA UTAMA

Warga Penasaran “Dijejali” Lurah dengan Ikan Lele, Asner Silalahi Ngasi Solusi

BERITA UTAMA

Kampanye Kotak Kosong Mulai Didengungkan untuk Menyerang Asner – Susanti?

BERITA UTAMA

Konsolidasi Partai Golkar di Binjai: Tidak Ada Alasan Calon Golkar Tak Menang